Rebina Biru

"senyum|ceria|hepi²"

Sekutu atau Sekufu

on July 17, 2009

n

Salam Damai buat kalian nun di sana. Baik di Malaysia Tanah tumpah Negaraku baik kawan-kawan di Jordan mahupun kawan-kawan yang berada di mana-mana negara perantauan. Di harapkan kalian semuanya dalam keadaan yang ceria, sihat-sihat belaka ya.

Baiklah..

Untuk kali ni aku mahu cakap pasal satu kes yang sering di pilih oleh mana-mana calon untuk dijadikan mereka sebagai pemimpin yang akan terus menerajui tampung kepimpinan sesebuah organisasi. Untuk pengetahuan anda, kami di sini pelajar Malaysia di Mu’tah Jordan sedang hangat berlangsungnya sesi buang undi bagi pilihanraya PERMATA sesi 0910, dan esok pula akan berlangsungnya mesyuarat agong tahunan PERMATA. Melihat kepada keadaan di sini masing-masing memperjuangkan calon-calon mengikut kehendak masing-masing yang pada mereka ia dapat memimpin PERMATA untuk terus menerajui kebajikan ahli-ahlinya dan sebagai wakil kepada mahasiswa Mu’tah di peringkat MPPMJ, MSD mahupun Kedutaaan.

Melihatkan kepada calon-calon yang akan memimpin PERMATA nanti ia menunjukkan masing-masing punya kekuatan tersendiri. Mahu tidak mahu ada juga sesetengah calon-calon ini  yang akan di tolak terus atas dasar pendirian ahli-ahli yang dilihat  kurang menarik hati merekai untuk diangkat menjadi pemimpin PERMATA. Walaubagaimanapun aku melihat sendiri mereka di pilih atas dua perkara. Itu mungkin pada andaian aku sahaja, ini hanya teori aku sahaja. Iaitu pertama atas dasar memilih calon itu kerana ia adalah sekutu, dan yang kedua dipilih atas dasar ianya adalah sekufu.

Sekutu dan sekufu punya bezanya. Sekutu kalau di lihat dengan mata kasarnya adalah orang-orang yang dipilih kerana dia adalah kroni, kenegerian, sekepala dengan seseorang yang boleh dijadikan boneka atau dipatuh dengan arahan-arahan dari seseorang yang mampu ‘menguasai caranya atau pemikirannya’. Itu aku rasa.

Manakala sekufu pula dipilih oleh mereka yang mana dia adalah orang yang mampu memimpin mengikut caranya tersendiri berdasarkan sifat dia sebagi seorang pemimpin yang berwibawa mungkin. Ataupun dia mempunya kelebihan yang tersendiri untuk menunjukkan dia adalah seorang pemimpin. Dia sebaris dengan ciri-ciri sebagai seorang pemimpin. Dia bukanlah orang yang mudah dipengaruhi oleh ‘tangan-tangan’ atau ‘kuasa-‘kuasa’ dari ‘orang ketiga’  mengikut citarasa ‘orang ketiga’ tersebut. Tetapi dia dipilih atas sebab dia adalah seorang yang berkaliber dan mampu menjadi wakil organisasi bagi meneruskan hasrat matlamat organisasi tersebut.

Oh bukanlah aku maksudkan bahawa yang dipilih kerana sekutu itu tidak mampu memimpin, tetapi hakikatnya dia dipilih mungkin atas nama, “Oh dia ni orang kita, dengar cakap, ikut sahaja apa yang kita cakap, maka bolehlah kita naikkan dia sebagai ketua pemimpim”. Dia masih lagi mampu memimpin, cumanya dia adalah ‘orang mereka’. Begitu maksudnya.

Aku harap apabila memilih seseorang pemimpin, pilihlah mereka yang mempunyai ciri-ciri yang benar-benar boleh memimpin. Ini demi masa akan datang juga. Ahli perlu bijak memilih.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

a wife, a mom and a student~

catatan seorang ibu yang dah tak berapa muda~

Bayan

bicara rasa sang bayan

DropShort

A Pit Stop For Short Attention Span

%d bloggers like this: