Rebina Biru

"senyum|ceria|hepi²"

Beli Emas Sebagai Simpanan Masa Depan -Tun Dr. Mahathir

Advertisements
Leave a comment »

Kapal Besar

Besar matlamat insyaAllah moga dipermudahkan segalanya urusan kita.
Besar tujuan, besar jugalah bebanan dan tanggungjawab kita.
Itu perlu diaturkan dengan teliti ke mana hala tujunya.
Besar juga pukulan ombak di laut.
Ujian dalam kehidupan diibaratkan pukulan ombak di laut.
Kehidupan pula adalah laut yang luas.
Kitalah kapal itu.
Nahoda itu pula adalah akal hati waras kita.

Kapal besar..

4 Comments »

Mendalami kehidupan

Apabila anda sedar bahawa anda benar-benar ingin melakukan sesuatu perkara yang cukup bermakna di dalam kehidupan anda, namun kita tetap mendapat sesuatu perkara yang sebaliknya, seperti ingin berjaya dalam kerjaya yang baik, namun tetap juga mendapat kerjaya yang di luar bidang. Cukup berbeza dengan apa yang kita inginkan, berbeza dengan apa yang kita citakan. Ingatlah bahawa ia adalah sesuatu ujian untuk kita terus-menerus mengejar dan mencari perkara yang lebih bermakna. Usahlah mudah kecewa dengan apa yang berlaku. Lakukanlah setiap hari berlainan dengan hari semalam, dan lebih baik lagi dari hari-hari sebelum ini.

Apabila anda terlalu sibuk dan bimbang tentang apa yang anda hadapi sekarang ini, apa yang anda telah lakukan sekarang ini, di mana anda berada kini, dan apa yang anda tidak memilikinya atau tidak mencapainya lagi, anda perlu ingat  untuk mencapai semua itu memerlukan masa mencapainya. Kita perlu berubah sekarang dan masa depan yang masih belum berlaku itu kita boleh capainya dengan semangat dan motivasi yang hebat. Tiada  kesan sekarang ini sekiranya kita masih lagi tidak bertindak dengan cara yang betul untuk mencapainya.

Kita sendirilah yang dapat mengubah dunia kehidupan kita sendiri. Bukannya orang lain, bukannya orang disekeliling kita, bukan jugalah orang yang rapat hampir dengan kita yang dapat mengubah kita. Tetapi diri kita sendiri. Orang lain cuma dapat memberikan kata-kata semangat, kata-kata peransang, nasihat, tips-tips, dorongan, cadangan dan idea sahaja kepada kita. Kitalah yang sendiri menimbang dan hargainya sebagai sumber pembakar semangat ke arah matlamat kita sendiri. Tidak salah kiranya kita mencuba. Mencuba kepada ke arah kebaikan diri.

4 Comments »

Dari bukit menjadi gunung

Ingat tak dulu masa kalian kecil-kecil pernah disuruh membaca buku. Suruhan daripada ibubapa untuk membudayakan anak-anak membaca. Kebiasaannya bahan bacaan menceritakan berkenaan sifat pekerti, adab sopan, nilai-nilai murni, dan akhlak. Buku cerita yang disusun mengandungi ayat mudah, tidak terlalu berat dan sesuai dengan peringkat tahap pemikiran dikala zaman murid-murid dulu. Sering jugalah kita akan terjumpa dengan pepatah Melayu, bidalan, peribahasa dan sebagainya bagi mengaitkannya dengan kehidupan harian bagi penerapan nilai-nilai murni. Kalian mesti pernah dengar Pepatah Melayu yang ringkas ni, yang mudah, selalu di dengar, akan tetapi susah juga untuk kita amalkan. Iaitu…..

“Sikit-sikit lama-lama jadi bukit”

Pepatah Melayu di atas merujuk kepada amalan menyimpan. Ianya sinonim dengan menyimpan wang untuk kegunaan masa depan bukan? Ibubapa kita dulu pernah berikan kita tabung. Beraneka jenis tabunglah masa aku dulu tu. Seingat aku, zaman aku dulu ada tabung bentuk bangunan Tabung Haji, pastu tabung Unta (masa tu bank apa eh yang keluarkan tabung Unta ni? Siapa tahu? angkat tangan!!), tabung Gajah, tabung Harimau, itu yang dikeluarkan oleh pihak bank la kan untuk memupuk budaya menyimpan duit. Ada juga di tabung buatan sendiri dari buluh la kan? Ada  yang beli sendiri seperti tabung Ayam dan sebagainyalah. Walaubagaimanapun aneka bentuk tabung yang diberikan, kita disuruh tiap kali balik sekolah setiap hari baki dari duit belanja perlu dimasukkan dalam tabung yang telah disediakan. Bila sudah banyak bolehlah dimasukkan ke dalam akaun bank untuk masa depan. Begitulah ayat yang biasanya akan keluar dari mulut orang tua.

Kini aku sudah bekerja. Kalian yang sudah lama bekerja pasti teringat kisah-kisah menyimpan duit dalam tabungkan? Bagi mahasiswa-mahasiswi yang belajar ada tak yang pernah melalui zaman ‘tabung’ ni?.

Kata kerja ‘menabung’ merupakan satu kerja menyimpan duit. Tapi di kala kita rasanya kita perlu ubah. Jangan simpan duit, tetapi simpanlah emas. Ha rasional tak? Ianya bertepatan dengan tajuk post aku kali ini, bukannya lama-lama jadi bukit, akan tetapi menjadi gunung.

Pasti kalian pernah mendengar tentang dinar bukan? Dinar emas. Bagi mereka yang tidak tahu, Dinar merupakan emas yang berbentuk syiling dengan ketulenannya 916 (91.6%) emas atau 22K dan beratnya adalah 4.25 gram. Baiklah.. Pada 26 Januari 2007, harga dinar dijangka mencecah RM 350 sedinar. Itu pada harga dinar pada tahun 2007. Sekarang ini harganya pada hari ini 10 Julai 2011, harga dinar adalah RM694 sedinar. Beza tak dengann harganya pada tahun 2007 dengan tahun sekarang. Persoalannya, bagaimana pula pada tahun depan pula 2012? Bagaimana pula pada 5 tahun akan datang? 10 tahun akan datang? Itu baru bagi 1 Dinar. Bagaimana pula dengan nilai 5 Dinar dan 10 Dinar? Anda boleh bayangkan?

Carta di atas merupakan ramalan harga 1 Dinar (andaian kenaikkan harga emas secara purata 20% setahun). Saranan aku simpanlah emas, tukarkan duit pada emas, kumpul duit sikit-sikit untuk beli 1 Dinar. Buat masa ni gaji bulanan aku bekukan RM300 dan untuk bulan kedua aku keluarkan RM400 dan tambahkan simpanan Dinar. Bagi yang mampu, bolehlah beli sekali banyak kemudian simpan demi masa akan datang, kalau yang tidak mampu, boleh mengikut kemampuan masing-masing, seperti setiap bulan simpan la RM100 dan cubalah untuk kumpul dinar sekurang-kurangnya setahun 2 Dinar.

Perlu diingatkan bahawa emas dapat melawan sistem Kapitalis, kadar inflasi, dan sebagai pelaburan masa depan bagi membangun ekonomi Islam.

“Sikit-sikit lama-lama jadi gunung”

Leave a comment »

Apakah Ciri-ciri Penceramah Yang Hebat?

Salam kepada semua manusia pemikir. Kali ini saya ingin berkongsi sedikit kaji selidik mengenai ciri-ciri seorang pemidato mahupun penceramah yang hebat? Ini merupakan satu pemerhatian yang telah saya buat sepanjang saya memerhatikan ragam manusia yang bergelar penceramah. Saya suka melihat gaya-gaya beberapa tokoh motivasi, tokoh penceramah mahupun tokoh pimpinan negara berucap di kalangan khalayak ramai. Semua mereka ini mempunyai gayanya yang tersendiri. Saya juga menanam cita-cita mahu menjadi seperti mereka. Mereka hebat melontarkan idea-idea, fakta-fakta, info-info, tips, maklumat, langkah-langkah secara sepontan. Semua ayatnya tersusun rapi, tanpa sebarang sekat-sekat pun. Lancar sahaja idea mereka ketika memberi ucapan.

Berikut adalah beberapa ciri-ciri dari seorang penceramah yang sangat berjaya yang sering menjadi bualan masyarakat. Mudah-mudahan perkongsian ini menjadi bahan yang bermanfaat kepada diri saya dan juga kepada para pembaca semua.

1.Mereka datang lebih awal dan memeriksa sistem suara sebelum bermulanya majlis.

2.Mereka bercakap tentang subjek yang mana pendengar mahu dengar, seperti isu-isu yang menarik, perkara-perkara yang masih belum dibincangkan, hal-hal yang patut dititikberatkan dalam masyarakat, tips-tips yang berguna dan sebagainya yang mendatangkan manfaat dalam kehidupan harian kita. Mereka juga menggunakan kata-kata dan bahasa tubuh yang menunjukkan ghairah mereka dalam menyampaikan sesuatu subjek tersebut.

3.Mereka bersama audiens mereka dalam beberapa minit pertama dengan menceritakan sesuatu yang memukau, sebuah kejadian lucu, kenyataan mengejutkan atau mungkin puisi-puisi, rangkap pantun dan sebagainya. Mereka tahu bagaimana membuat  pembuka bicara mereka berkaitan dengan bahan-bahan subjek tersebut.

4. Mereka seorang yang beranni. Mereka tidak hanya mengatakan apa yang penonton ingin dengar, tetapi apa yang mereka PERLU dengar. Dengan kata lain, perkara yang  mereka sampaikan itu dapat meningkatkan ransangan pemikiran penonton. Mereka memberikan penonton mereka beberapa idea-idea yang segar.

5.Mereka  membuat lebih dari 3-4 point dalam sesi ceramah mereka. Beberapa point yang diberikan dan dikongsikan bersama penonton itu lebih daripada 3-4 point bagi penonton membuat banyak pilihan dalam melaksanakan saranan daripada penceramah tersebut. Pilihan yang diberikan dapat membuatkan penonton rasa selesa. Bukan untuk mengelirukan penonton tetapi dengan tujuan mahu penonton sendiri diajak berfikir tentang hal yang dibincangkan itu. Bagi setiap point utama mereka akan menceritakan dan menerangkan dengan ringkas, jelas dan mudah difahami. Sebuah cerita yang bagus membangkitkan emosi dan menarik minat penonton mendengarnya.

6. Mereka tidak hanya memandang pada satu tempat sahaja ketika menyampaikan ceramah. Malah mereka memandang penonton dari segenap ruang. Baik dari kiri kanan hujung hingga ke belakang semuanya akan diperhatikan dengan baik. Hal ini membuat mereka kelihatan lebih tulus dan benar-benar hadir bersama penonton. Penonton yang berada di belakang seperti dihargai.

7. Sebelum menutup, mereka meringkaskan dan mengulangi point utama mereka. Mereka menamatkan dengan cerita inspirasi sebagai perkara yang boleh dibayang oleh penonton berkaitan tentang subjek yang disampaikan sebelum ini. Mereka dapat memegang penonton, dapat memukau penonton, sehinggakan subjek tersebut boleh diingati oleh penonton apabila pulang nanti.

8.Mereka tidak bercakap terlalu lama. Mereka tahu berapa banyak masa mereka telah ditetapkan dan mereka tidak melebihi itu. Mereka pandai untuk menggunakan masa dan mengaturnya dengan baik.
9.Mereka berlatih ucapan mereka beberapa kali sebelum majlis. Persedian yang lengkap itu perlu ada bagi setiap penceramah.

10.Semua penceramah ini berjaya dalam hidup mereka sendiri. Mereka dapat mempromosikan diri mereka sendiri. Mereka menjadi contoh panduan kepada penonton yang melihatnya.

Leave a comment »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

a wife, a mom and a student~

catatan seorang ibu yang dah tak berapa muda~

Bayan

bicara rasa sang bayan

DropShort

A Pit Stop For Short Attention Span