Rebina Biru

"senyum|ceria|hepi²"

Kenapa tanya harga?

pengunaan handphone

Salam Ceria..

Pengunaan handphone atau dalam bahasa Malaysianya adalah telefon bimbit semakin meluas digunakan. Segenap lapisan masyarakat mampu memilikinya dari golongan tua sehingga golongan muda seawal darjah dua. Pengunaan telefon bimbit juga diperluaskan fungsinya. Bukan sekadar hanya boleh menghantar pesanan ringkas (SMS) atau membuat panggilan (call), malah boleh melayari internet, membuat bayaran, mendengar muzik, bermain game dan banyak lagi. Sehingga saban hari pelbagai jenis keluaran telefon bimbit ini yang canggih-canggih. Walaupun begitu setiap orang mesti ingin memilikinya lebih dari satu.

Ada cerita mengenai telefon bimbit yang ingin saya kongsikan bersama anda mengenai pengalaman dan pengamatan saya berada belajar di bumi arab Jordan ini. Saya tidak pasti adakah sama keadaan sifat arabnya di negara-negara arab yang lain. Tetapi di Jordan ini itulah yang saya alaminya.

Memang telefon bimbit ini sudah menjadi kegeliaan golongan muda arab di Jordan ini. Mereka kebiasaannya akan bertanya anda apabila anda memiliki telefon bimbit yang agak canggih. Lalu bertanya akan harganya yang kononnya mereka juga mahu memiliki dan membelinya daripada anda. Saya tidak tahu kenapa tabiatnya begitu. Bukan sahaja saya sendiri pernah menghadapi situasi begitu, malah kawan-kawan Malaysia di sini juga pernah mengalami situasi tersebut. Mereka akan bertanya harga telefon bimbit tersebut. Saya tidak pasti kenapa. Cuma saya mengandaikan seperti berikut:-

  1. Mereka bertanya harga telefon bimbit saya kerana mahu beli dari saya. Kalau mahu beli secara second hand terus dari saya mungkin boleh minta kurang atau boleh tawar-menawar di situ.
  2. Cemburu kerana mahu juga memiliki telefon bimbit canggih tidak seperti kepunyaan mereka sebelum ini.
  3. Tidak boleh melihat orang lain lebih, mereka juga mahu kelihatan bergaya juga.
  4. Sekadar mahu survey harga dan kualiti telefon bimbit tersebut.
  5. Sekadar mahu tegur dan menunjukkan kemesraan apabila berkomunikasi. Tiada point untuk berbual, jadinya mereka bertanyalah harga telefon bimbit di tangan ni.

Itu sekadar pendapat saya mengenai kes itu.Kiranya anda ada tambahan dan komentar berkenaan kes ini, boleh nyatakan di komen blog ini. Sekadar perkongsian umum, terima kasih 😉

Tabiat arab Jordan ini selain bertanya tentang harga telefon bimbit, mereka juga gemar memasang muzik di telefon bimbit mereka dengan kuat. Sambil berjalan-jalan mereka akan pasang muzik dengan kuat, hatta duduk bosan juga mereka akan pasang dengan kuat sambil minum teh tanpa menghiraukan keadaan ketenteraman sekeliling. Di universiti saya, rata-rata pemuda-pemuda arab, mereka akan berkumpul dengan kawan-kawan sambil bersembang-sembang dengan kawan-kawan mereka di kaki lima dengan duduk beralaskan buku, pasang muzik di telefon bimbit kuat-kuat , rokok di tangan dan sambil hirup teh. Itu sudah menjadi kebiasaan. Saya pening kepala. Itu mula-mula bila jejak kaki di sini. Sekarang masih dalam keadaan tabah menerimanya.

Advertisements
Leave a comment »

Lihat Diri Kita

Salam..Selamat pulang kepada kawan-kawan yang baru pulang dari Malaysia, dan selamat bersekolah.

Sekarang ni sudah ramai pelajar Malaysia yang sambung ke Jordan mengikut bidang masing-masing. Apabila sudah ramai bilangannya, maka banyaklah pula ragamnya.

Perlu diingatkan bahawa keluarga kita jauh nun di Malaysia sana, tiada yang menjaga kita di sini, tiada siapa yang memantau, menegur kita di sini melaiankan kawan-kawan, senior-senior, dan pihak MSD serta kedutaan sendiri. Kita hidup di perantauan sungguh asing dengan cara kehidupan kita di tanah air. Di sini memerlukan kita untuk berdikari, belajar mengurus diri sendiri, kuat semangat dan sebagainya.

Aku bawa contoh, seperti di Malaysia, kita kaya dengan air bukan. Malaysia punya sumber air yang cukup dan selesa untuk kita mandi-mandi dengan riang-ria, basuh kereta, main air, pasang pili air besar-besar. Tiada masalah dalam pengunaan air seharian kita di Malaysia bukan? Tapi perlu dilihat di sini, di sini cukup berbeza. Air seminggu sekali baru naik. Mandi perlu diminimakan, pengunaan air perlu berjimat, kerana Jordan mempunyai masalah air yang cukup teruk. Anda boleh bayangkan tak bagaimana mereka di sini boleh mengambil wuduk hanya berbekalkan sebotol mineral water botol saiz kecil? Anda boleh bayangkan bagaimana mereka di sini basuh kereta dengan mengunakan air yang cukup-cukup minima penggunaannya, hanya sebaldi air sahaja? Kita rakyat Malaysia perlu bersyukur dengan nikmat air. Itu baru satu contoh sahaja yang aku bawa. Tapi cukuplah untuk kita di sini, khusus kawan-kawan baru, adik-adik baru untuk cuba ubah cara hidup kita kita di sini. Jimat air, guna dengan baik, jangan membazir.

Itu tentang air. Aku mahu kita semua termasuk diriku juga untuk menilai dan muhasabah balik diri kita ini. Jangan kita salahkan diri bahawa kita adalah keturunan yang berasal dari keturunan yang sememangnya cakap besar, mulut lazer dan seangkatan dengannya. Jangan pula kita bangga dengan mulut kita yang sememangnya kita adalah cakap besar, mulut lazer. Kita perlu faham hati dan perasaan orang lain. Mungkin cara cakap kita akan tersentuh hati seseorang. Kita perlu ingat, lain hati, lain sensitifnya seseorang tu. Kita tidak sama dengan dia, dia juga tidak sama dengan kita. Jaga bahasa cakap kita. Jangan main lepas sahaja. Kita di sini bukannya hidup seorang sahaja, tapi hidup dalam kelompok mahasiswa yang masing-masing saling memerlukan.

Kita juga perlu ingat, semua bentuk pertolongan di sini baik dari segi penempatan, daftar jameah, urusan iqomah dan sebagainya itu adalah kerja-kerja ikhlas dan tanggungjawab persatuan dan MSD. Memang itu tanggungjawab mereka, tetapi kita perlu memberikan sokongan padu yang baik, tidak mudah melenting, tabah menerima seadanya, dan tidak mudah merungut. Cuba untuk faham kerja-kerja mereka itu. Bagaimana pula sekiranya kita di tempat mereka? Mampukah kita untuk menghadapi dalam menguruskan urusan iqomah misalannya? Mampukah kita selesaikan urusan daftar jameah ni? Dengan kerenah sikap arab Jordan ini yang agak ‘malas’ dan beralasan bermacama-macam. Itu cukup sekadar dua contoh aku beri, tak perlu sepuluh. Itu pun belum tentu kita dapat uruskan dengan baik bukan? Jadi, sabar itu perlu ada, sokongan padu perlu ada, berterima kasih juga perlu ada pada mereka yang menguruskan kita di sini. Mungkin suatu hari nanti anda pula duduk di tempat tersebut bagi menguruskan kerja-kerja itu.

Seperkara lagi, kita di sini mempunyai pelbagai latarbelakang yang cukup berbeza. Ada yang punya pangkat usia yang tua, muda, dan dari segi ilmu juga berbeza, dari segi pengalaman itu juga berbeza. Apa yang penting di sini kita perlu saling hormat-menghormati. Mana yang senior, mana yang junior. Mana yang berusia tua, mana yang muda, Itu perlu dijaga. Jangan nanti diri kita dibenci orang, lalu dipulau biar bersendirian.

Baiklah, cukup sekadar itu sahaja coretan aku. Harap kita sama-sama mengambil pedoman. Selamat bersekolah kawan-kawan.

p/s:- Sekadar luahan pendapat serta nasihat untuk kita bersama.

2 Comments »

Jalan Raya dan Hari Raya?

Salam Ramadhan & Salam Sejahtera..

Sempena hari raya yang akan tiba tidak lama lagi,dikesempatan ini aku memesan pada korang-korang yang nak balik kampung halaman supaya berhati-hatilah di jalan raya. Beringatlah bahawa insan tersayang sedang menunggu kepulangan anda untuk beraya bersama. Ingat tu!

Jalan raya dan hari raya..

Kalau di Malaysia, musim raya camnilah banyak kemalangan berlaku. Ye la, dengan sikap pemandu yang agak gila, terlalu ngairah nak sampai cepat. Seringkalilah kita akan melihat berita-berita tentang kemalangan di jalan raya di dada-dada akhbar, tidak kurang juga berita yang tersiar di muka-muka television, serta di corong-corong radio. Mulalah pelbagai jenis tindakan dari pihak berkuasa, seperti opts sikap, dan sebagainya. Tidak cukup dengan itu,nasihat-nasihat dari para menteri untuk para pemandu supaya berhati-hati di jalan raya.

Berbeza pula keadaannya dengan di sini. Di tanah Jordan ni, sambutan hari raya ini tidaklah semeriah sambutan di Malaysia. Di sini kemalangan cukup-cukup kurang. Serius aku kata kan yang mereka adalah pemandu yang hebat, pemandu yang cekap. Dengan keadaan jalan rayanya rata-rata tidak bergarisan. Hatta jalan di bandaraya pun tak de line! Dengan keadaan mereka yang memandu lajunya lagi, siap memandu sambil minum syai (teh) itu kalau bukan bulan puasa la kan. Tapi bila berlaku sekali kemalangan, mula lah mereka kumpul ramai-ramai, sampai sesak jalan di buatnya. Sedangkan kemalangannya bukannya teruk mana pun, cuma langar belakang bamper je pun, alah kemek sikit je pun. Itu pun riuh, siap gaduh-gaduh tu.

 

Tabiat dorang ketika memandu juga adalah dengan memasang lagu kuat-kuat. Pastu padu kereta cam pe je.Hai tak tau la aku nak ceritakan bagaimana. Ha lagi satu tangan dorang ni suke sangat bunyikan hon. Padahal bukannya ada apa pun, hon je. Dorang suka main hon. Kalau lampu isyarat hijau je kan, mula la hon-hon. Sedangkan lom sampai sesaat je lampu hijau tu nyala..

Dorang di sini budaya balik kampung bukanlah menjadi satu tradisi. Sebabnya dalam satu rumahnya duduk sekali satu keluarga. So nak balik kampung pun nak balik ke mana kn.ha3..

Sekali lagi aku nak tekankan di sini, berhati-hatilah memandu semasa pulang ke kampung di musim perayaan ini. Bawa selamat, pandu selamat, jiwa pun selamat. Aku doakn kalian semua selamat sampai ke destinasi masing-masing. Salam Lebaran buat korang semua.

6 Comments »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

a wife, a mom and a student~

catatan seorang ibu yang dah tak berapa muda~

Bayan

bicara rasa sang bayan

DropShort

A Pit Stop For Short Attention Span