Rebina Biru

"senyum|ceria|hepi²"

Lihat Diri Kita

Salam..Selamat pulang kepada kawan-kawan yang baru pulang dari Malaysia, dan selamat bersekolah.

Sekarang ni sudah ramai pelajar Malaysia yang sambung ke Jordan mengikut bidang masing-masing. Apabila sudah ramai bilangannya, maka banyaklah pula ragamnya.

Perlu diingatkan bahawa keluarga kita jauh nun di Malaysia sana, tiada yang menjaga kita di sini, tiada siapa yang memantau, menegur kita di sini melaiankan kawan-kawan, senior-senior, dan pihak MSD serta kedutaan sendiri. Kita hidup di perantauan sungguh asing dengan cara kehidupan kita di tanah air. Di sini memerlukan kita untuk berdikari, belajar mengurus diri sendiri, kuat semangat dan sebagainya.

Aku bawa contoh, seperti di Malaysia, kita kaya dengan air bukan. Malaysia punya sumber air yang cukup dan selesa untuk kita mandi-mandi dengan riang-ria, basuh kereta, main air, pasang pili air besar-besar. Tiada masalah dalam pengunaan air seharian kita di Malaysia bukan? Tapi perlu dilihat di sini, di sini cukup berbeza. Air seminggu sekali baru naik. Mandi perlu diminimakan, pengunaan air perlu berjimat, kerana Jordan mempunyai masalah air yang cukup teruk. Anda boleh bayangkan tak bagaimana mereka di sini boleh mengambil wuduk hanya berbekalkan sebotol mineral water botol saiz kecil? Anda boleh bayangkan bagaimana mereka di sini basuh kereta dengan mengunakan air yang cukup-cukup minima penggunaannya, hanya sebaldi air sahaja? Kita rakyat Malaysia perlu bersyukur dengan nikmat air. Itu baru satu contoh sahaja yang aku bawa. Tapi cukuplah untuk kita di sini, khusus kawan-kawan baru, adik-adik baru untuk cuba ubah cara hidup kita kita di sini. Jimat air, guna dengan baik, jangan membazir.

Itu tentang air. Aku mahu kita semua termasuk diriku juga untuk menilai dan muhasabah balik diri kita ini. Jangan kita salahkan diri bahawa kita adalah keturunan yang berasal dari keturunan yang sememangnya cakap besar, mulut lazer dan seangkatan dengannya. Jangan pula kita bangga dengan mulut kita yang sememangnya kita adalah cakap besar, mulut lazer. Kita perlu faham hati dan perasaan orang lain. Mungkin cara cakap kita akan tersentuh hati seseorang. Kita perlu ingat, lain hati, lain sensitifnya seseorang tu. Kita tidak sama dengan dia, dia juga tidak sama dengan kita. Jaga bahasa cakap kita. Jangan main lepas sahaja. Kita di sini bukannya hidup seorang sahaja, tapi hidup dalam kelompok mahasiswa yang masing-masing saling memerlukan.

Kita juga perlu ingat, semua bentuk pertolongan di sini baik dari segi penempatan, daftar jameah, urusan iqomah dan sebagainya itu adalah kerja-kerja ikhlas dan tanggungjawab persatuan dan MSD. Memang itu tanggungjawab mereka, tetapi kita perlu memberikan sokongan padu yang baik, tidak mudah melenting, tabah menerima seadanya, dan tidak mudah merungut. Cuba untuk faham kerja-kerja mereka itu. Bagaimana pula sekiranya kita di tempat mereka? Mampukah kita untuk menghadapi dalam menguruskan urusan iqomah misalannya? Mampukah kita selesaikan urusan daftar jameah ni? Dengan kerenah sikap arab Jordan ini yang agak ‘malas’ dan beralasan bermacama-macam. Itu cukup sekadar dua contoh aku beri, tak perlu sepuluh. Itu pun belum tentu kita dapat uruskan dengan baik bukan? Jadi, sabar itu perlu ada, sokongan padu perlu ada, berterima kasih juga perlu ada pada mereka yang menguruskan kita di sini. Mungkin suatu hari nanti anda pula duduk di tempat tersebut bagi menguruskan kerja-kerja itu.

Seperkara lagi, kita di sini mempunyai pelbagai latarbelakang yang cukup berbeza. Ada yang punya pangkat usia yang tua, muda, dan dari segi ilmu juga berbeza, dari segi pengalaman itu juga berbeza. Apa yang penting di sini kita perlu saling hormat-menghormati. Mana yang senior, mana yang junior. Mana yang berusia tua, mana yang muda, Itu perlu dijaga. Jangan nanti diri kita dibenci orang, lalu dipulau biar bersendirian.

Baiklah, cukup sekadar itu sahaja coretan aku. Harap kita sama-sama mengambil pedoman. Selamat bersekolah kawan-kawan.

p/s:- Sekadar luahan pendapat serta nasihat untuk kita bersama.

Advertisements
2 Comments »

Nasihat Dari Dr. Hasan Ali

Salam Ceria buat kalian semua..

Semalam iaitu 21hb Julai 2009 yang bertempat di Wisma Negeri Sembilan, Mu’tah selepas maghrib telah berlangsungnya satu Majlis Ramah Mesra Bersama Exco-Exco; Pegawai Zakat Selangor. Di dalam rombongan tersebut dihadiri oleh YB Dato’ Dr. Hasan Bin Mohamed Ali dan beberapa orang pegawai yang lain. Boleh lihat di sini siapa yang turut hadir.

Sesi lawatan ini sebenarnya bagi menemukan dan menjelaskan hal berkaitan tentang zakat untuk anak-anak Selangor yang belajar di Jordan ini. Namun ia boleh dihadiri juga oleh anak-anak negeri lain untuk bersua muka dengan YB Dato’ Dr. Hasan Ali. Saya tertarik dengan lima perkara yang dinasihatkan oleh beliau kepada mahasiswa Malaysia di Jordan ini. Iaitu sebagai ringkasannya adalah:-

  1. Garaplah ilmu dengan sebaiknya bagi memperlengkapkannya bagi menghadapi masyarakat di Malaysia apabila pulang nanti.
  2. Belajar dan meningkatkan  kemahiran insaniah dalam diri (softskill).
  3. Menggabungkan ilmu naqli dengan ilmu aqli.
  4. Membina daya tahan dan daya juang dalam diri.
  5. Kebolehan mengorganisasi.

Moga apa yang kita dapatkan semalam wahai kawan-kawan dijadikan sebagai motivasi diri untuk terus menjadi mahasiswa yang bermutu bagi memimpin masyarakat di Malaysia nanti. Biarlah kita punya pandangan atau fahaman politik yang berbeza sekali pun yang penting kita mampu membawa dan memimpin masyarakat Malaysia ke jalan yang diredoi Allah Taala. Kita mempunyai matlamat. Biar saya adalah seorang UMNO sekali pun, dan kamu seorang PAS sekali pun, kita adalah kawan. Cuma politik kita sahaja yang berbeza.

p/s: Hmmm ada ke mana-mana budak kita ni yang DAP?

Leave a comment »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

a wife, a mom and a student~

catatan seorang ibu yang dah tak berapa muda~

Bayan

bicara rasa sang bayan

DropShort

A Pit Stop For Short Attention Span