Rebina Biru

"senyum|ceria|hepi²"

Lihat Diri Kita

Salam..Selamat pulang kepada kawan-kawan yang baru pulang dari Malaysia, dan selamat bersekolah.

Sekarang ni sudah ramai pelajar Malaysia yang sambung ke Jordan mengikut bidang masing-masing. Apabila sudah ramai bilangannya, maka banyaklah pula ragamnya.

Perlu diingatkan bahawa keluarga kita jauh nun di Malaysia sana, tiada yang menjaga kita di sini, tiada siapa yang memantau, menegur kita di sini melaiankan kawan-kawan, senior-senior, dan pihak MSD serta kedutaan sendiri. Kita hidup di perantauan sungguh asing dengan cara kehidupan kita di tanah air. Di sini memerlukan kita untuk berdikari, belajar mengurus diri sendiri, kuat semangat dan sebagainya.

Aku bawa contoh, seperti di Malaysia, kita kaya dengan air bukan. Malaysia punya sumber air yang cukup dan selesa untuk kita mandi-mandi dengan riang-ria, basuh kereta, main air, pasang pili air besar-besar. Tiada masalah dalam pengunaan air seharian kita di Malaysia bukan? Tapi perlu dilihat di sini, di sini cukup berbeza. Air seminggu sekali baru naik. Mandi perlu diminimakan, pengunaan air perlu berjimat, kerana Jordan mempunyai masalah air yang cukup teruk. Anda boleh bayangkan tak bagaimana mereka di sini boleh mengambil wuduk hanya berbekalkan sebotol mineral water botol saiz kecil? Anda boleh bayangkan bagaimana mereka di sini basuh kereta dengan mengunakan air yang cukup-cukup minima penggunaannya, hanya sebaldi air sahaja? Kita rakyat Malaysia perlu bersyukur dengan nikmat air. Itu baru satu contoh sahaja yang aku bawa. Tapi cukuplah untuk kita di sini, khusus kawan-kawan baru, adik-adik baru untuk cuba ubah cara hidup kita kita di sini. Jimat air, guna dengan baik, jangan membazir.

Itu tentang air. Aku mahu kita semua termasuk diriku juga untuk menilai dan muhasabah balik diri kita ini. Jangan kita salahkan diri bahawa kita adalah keturunan yang berasal dari keturunan yang sememangnya cakap besar, mulut lazer dan seangkatan dengannya. Jangan pula kita bangga dengan mulut kita yang sememangnya kita adalah cakap besar, mulut lazer. Kita perlu faham hati dan perasaan orang lain. Mungkin cara cakap kita akan tersentuh hati seseorang. Kita perlu ingat, lain hati, lain sensitifnya seseorang tu. Kita tidak sama dengan dia, dia juga tidak sama dengan kita. Jaga bahasa cakap kita. Jangan main lepas sahaja. Kita di sini bukannya hidup seorang sahaja, tapi hidup dalam kelompok mahasiswa yang masing-masing saling memerlukan.

Kita juga perlu ingat, semua bentuk pertolongan di sini baik dari segi penempatan, daftar jameah, urusan iqomah dan sebagainya itu adalah kerja-kerja ikhlas dan tanggungjawab persatuan dan MSD. Memang itu tanggungjawab mereka, tetapi kita perlu memberikan sokongan padu yang baik, tidak mudah melenting, tabah menerima seadanya, dan tidak mudah merungut. Cuba untuk faham kerja-kerja mereka itu. Bagaimana pula sekiranya kita di tempat mereka? Mampukah kita untuk menghadapi dalam menguruskan urusan iqomah misalannya? Mampukah kita selesaikan urusan daftar jameah ni? Dengan kerenah sikap arab Jordan ini yang agak ‘malas’ dan beralasan bermacama-macam. Itu cukup sekadar dua contoh aku beri, tak perlu sepuluh. Itu pun belum tentu kita dapat uruskan dengan baik bukan? Jadi, sabar itu perlu ada, sokongan padu perlu ada, berterima kasih juga perlu ada pada mereka yang menguruskan kita di sini. Mungkin suatu hari nanti anda pula duduk di tempat tersebut bagi menguruskan kerja-kerja itu.

Seperkara lagi, kita di sini mempunyai pelbagai latarbelakang yang cukup berbeza. Ada yang punya pangkat usia yang tua, muda, dan dari segi ilmu juga berbeza, dari segi pengalaman itu juga berbeza. Apa yang penting di sini kita perlu saling hormat-menghormati. Mana yang senior, mana yang junior. Mana yang berusia tua, mana yang muda, Itu perlu dijaga. Jangan nanti diri kita dibenci orang, lalu dipulau biar bersendirian.

Baiklah, cukup sekadar itu sahaja coretan aku. Harap kita sama-sama mengambil pedoman. Selamat bersekolah kawan-kawan.

p/s:- Sekadar luahan pendapat serta nasihat untuk kita bersama.

Advertisements
2 Comments »

Pendekatan

Sudah menjadi satu kebiasaan dalam gelanggang mahasiswa terdapat golongan yang aktif persatuan (mungkin dilabelkan sebagai manusia skema), dan golongan tolak persatuan. Mungkin anda termasuk dalam salah satugolongan tersebut. Walaubagaimanapun kita mempunyai pandangan masing-masing terhadap itu. Tetapi tidak menafikan bahawa terdapat golongan yang bersifat ‘pandai memberi komen’ terhadap segala program yang dibuat oleh orang persatuan tetapi dia sendiri tidak turut sama dalam program tersebut. Mereka hanya tahu ‘membebel’ dan ‘bercakap-cakap’ tetapi diri sendiri tidak mahu memberi sokongan dengan penglibatan sesuatu program yang dianjurkan. Mereka ini kita kelaskan sebagai apa? Oh aku tidak mahu melebelkan mereka ini dengan makhluk yang pelik-pelik. Itu kalian boleh fikir sendiri.

Apabila diperhatikan dengan sekilas pandang terdapat satu jurang antara mereka. Orang persatuan begini begini dan begini rupanya, gayanya, manakala orang yang bukan persatuan begitu begitu dan begitu lakunya, tabiatnya. Pelbagai keadaan yang pelik-pelik mungkin kalau kita senaraikannya. Mungkin kalian pernah terdengar kata-kata sedemikian;

Buat apa terlibat dengan persatuan, tujuan kita sebagai mahasiswa belajar. Bukannya kerja dengan buat program..

Dengan berpersatuan mengajar kita erti bagaimana mengurus masa dengan baik..

Eleh program sana sini, tapi belajar cam hampeh…

Eh jom join persatuan ni, kita boleh dapat sedikit pengalaman dan ilmu tentang ….

Hai kamu ni busy sangat sampai tak makan tak minum ni, kamu dapat gaji ke buat kerja-kerja ni

Dan macam-macam pandangan tentang itu bukan?. Baiklah, untuk post kali ini aku mahu fokus pada mereka yang bukan orang persatuan. Cara untuk tarik mereka yang bukan orang persatuan ini masuk sama bepersatuan. Oh mungkin sesetangah manusia akan mengatakan aku tidak adil bukan. Ok, sekiranya begitu, aku mahu kalian beri pendapat sendiri  mengenai golongan persatuan ini  pula.

Di sini aku memberikan pendapat secara personal tentang pendekatan dengan golongan yang pasif dengan persatuan.

1.Beri Mereka Peluang

Sesetengah dari mereka ini wujud manusia yang hanya pandai memberikan komen, cadangan, aduan, ini itu dan sebagainya. Kata mudahnya hanya pandai bercakap sahaja tapi buatnya tidak. Sekiranya begitu cuba berikan mereka sebarang jawatan atau bidang tugas bagi menguruskan sesuatu program atau organisasi. Kita  lihat setakat mana kemampuan mereka dalam mengendalikan sesuatu program berdasarkan apa yang mereka cakap-cakapkan sebelum ini. Kita jangan hanya lepaskan mereka hanyut begitu sahaja, bukanlah kita berikan mereka sesuatu jawatan atau bidang tugas tersebut atas dasar membalas dendam tetapi sebagai satu galakan untuk mereka turut sama merasakan apa yang kita lakukan selama ini demi kemaslahatan bersama juga. Kita perlulah bersikap bijak dalam memberikan mereka peluang tersebut. Seperti kecenderungan mereka dalam bidang tugas. Sekiranya mereka mahir misalannya dalam pengurusan, maka sesuaikan dengan kemahirannya. Takut-takut nanti bila sudah diberi tanggungjawab, mereka biarkan begitu sahaja pula. Kita perlu memantau dan berikan tunjuk ajar dengan baik.

2.Kreatif Dalam Membuat Program

Sebagai mahasiswa yang hebat, kita perlukan sesuatu benda yang segar, kreatif dan dapat menarik minat seseorang untuk turut serta bersama dalam menghadiri program yang bakal kita lakukan. Program yang agak bosan, memualkan fikiran, masih bersifat tetap sahaja dari dulu sampai sekarang tiada sebarang perubahan perlu di ubah dengan bijak. Mungkin program yang selama ini bersifat bosan sehingga sesetengah mahasiswa mengambil tindakan berkecuali dalam menghadirkan diri sehingga mereka di kelas golongan bukan orang persatuan. Ha itu merupakan tanggungjawab orang persatuan juga bagi menarik minat kawan-kawan yang lain untuk turut sama hadir menjayakan sesuatu program.

3.Bertolak ansur

Bagi sesuatu hubungan perlu ada tolak ansur. Baik dalam persahabatan, percintaan mahupun dalam hubungan kerjasama dalam menjayakan program. Orang persatuan perlulah menjalinkan hubungan yang baik dengan golongan yang bukan persatuan ini. Seperti contohnya belajar secara berkumpulan, jadikan diri sebagai kawan yang mendengar masalah sekiranya mereka menghadapi masalah. Berikan mereka layanan yang baik. Cuma memahami masalah mereka sehingga beranggapan apabila melibatkan diri dengan persatuan diri mula terabai dengan belajar. Berikan respon yang bijak sekiranya mereka banyak bertanya hal sedemikian. Berikan galakan dan idea yang bernas bahawa melibatkan diri dengan persatuan kita dapat menaikkan nilai tambah kemahiran dalam diri.

Ini merupakan sedikit pendapat dari aku. Mungkin kalian punya pendapat tersendiri. Berikan pendapat anda, kongsi bersama dengan aku. Terima kasih 🙂

1 Comment »

WordPress.com

WordPress.com is the best place for your personal blog or business site.

a wife, a mom and a student~

catatan seorang ibu yang dah tak berapa muda~

Bayan

bicara rasa sang bayan

DropShort

A Pit Stop For Short Attention Span